Not ok

I’m not ok.
Semakin mencoba menguatkan diri dgn kata” positif malah bertentangan dgn yg sebenarnya yg dirasakan. Semakin mencoba membuat semuanya masuk akal juga gk pas dgn yg dirasakan. Yaitu sakit. 

Let go.  Move on. 
Pada akhirnya pilihan itu yg terbaik kan.  Bukannya gak tau,  tapi blm rela.  Berpegangan sama sesuatu yg saya tadinya percaya dan masih percaya. Tapi berpegangan sendiri.  Berduri pula.  Jadinya luka sendiri.  Gak bisa nyalahin org lain,  karena ini konsekuensi dari pilihan saya sendiri. 

Self inflicted pain. 
Mengerikan.  Ternyata hobi nyakitin diri sendiri klo ky gini.  Berharap yg saya harapkan akan menolong.  Harapan kosong. Diri sendiri yg memilih sakit ini.  Tolol. 

Enjoy. 
Nikmati aja rasa sakitnya.  Udah sakit beneran kan.  Sampe mual.  Muntah. 

Stop. 
Pada akhirnya ini adalah pilihan yg menentukan hidup atau mati dlm arti sebenarnya.  Mau terus hidup ya hadapi and telan bulat” semua konsekuensinya,  suka gk suka.  Mati ya udh.  Hidup gk akan ada warnanya lagi dan gk bisa lagi menikmati keindahan yg ada. 
Ketika memilih hidup ya akan berwarna.  Ada yg disuka dan gak.  Sekarang mau hidup atau mati?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s