Hati

Terlibat percakapan dengan sahabat semalam, tentang kebiasaan saya nulis di blog ini. Entah numpahin apa yg ada di hati dan pikiran. Katanya,  tulis buku kumpulan puisi aja biar produktif.  Hmm..  Buku kumpulan puisi? Kayanya tulisan atau karya saya ini belum bisa di namain sebagai karya yg layak di jadiin buku deh. Secara simpel bgt,  gak nyeni bahkan gak berirama. Hehehe…  Cuma ya itu lagi…  Kejujuran hati dan pikiran aja. Kata” yg suka susah diomongin atau di sampein karena tiap kali disampein malah jadinya norak atau gombal atau reaksinya,  “apaan sih?  Gk ngerti.”  Jadi rasanya gk pantas utk di bukuin.
Minder juga tepatnya, dan malu sih karena ini sangat pribadi. Lah,  kalo pribadi kenapa gk di kunci kaya diary jaman dulu?  Well..  Gk tau jg ya…  Niatnya cuma biar ada tempat utk ngeluapin perasaan,  mau perasaan apapun itu. Curhatan klo kata temen mah. Ya gpp..  Soalnya klo curhat sama temen atau sahabat,  lama” diomelin. Terus malah jadi tambah bingung, dan males dihakimi. Susah org keras kepala dan keras hati. Hehehhe..  Ataukah emang determined? Ya apapun namanya..  Tetep aja judulnya keras… 
Kadang ya..  Merasa terjebak dalam diri sendiri. Hati,  pikiran dan emosi sering gk sinkron. Masalahnya,  refleks atau reaksi lbh cepet dibanding apapun. Biarpun udh melatih diri utk diam dulu sblm bereaksi,  tetep aja buat bbrp org terutama kamu,  masih begitu.  Nasib.
Jadi ngelantur dah nih omongan.
Saya bukan tipe yg jago ngasih nasehat atau saran atau apapun namanya. Saya bisa dibilang blak”an..  Bisa dibilang sweet…  Jangan” punya kepribadian ganda?!  Ishhh…  I think I might need professional help..  Atau ini emang proses nya yak? Nunjukin kalau betapa uniknya dan kompleks nya manusia itu (ciyeee..   Dalem bener…).  Well,  kompleks nya itu yg buat tiap pribadi tuh unik. Makanya komunikasi aja padahal udah 1 bahasa bisa salah tangkep. Ini sambil nulis maksudnya biar diri sendiri ngerti, tapi malah tambah pusing karena dibalik itu semua aja masih banyak cabangnya. Kaya jalanan di Jakarta yg super ruwet. Cuma ya kalau udah tau arah,  mestinya gak juga ruwet.  Banyak pilihan. Hanya otak nih yg bikin ruwet sendiri. 
Arahnya sebenarnya biar sama pemahamannya, tapi lucunya jadinya dikira maksa.  Ya begitulah saking pinter nya manusia…  

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s