Rollercoaster

Lagi” dgn kata “dewasa”. Bahwa saya mesti dewasa. Apa sih kedewasaan itu? Bagaimana kalau definisi yg di punya soal apapun di dunia ini sebenarnya berbeda?  Bagaimana kalau sebenarnya apapun itu yg dibutuhkan adalah sikap,  hati dan pikiran yg terbuka aja? Bahwa segala sesuatu tidak ditentukan oleh level,  tingkatan ataupun batasan.  Bahwa bukan mayoritas yg menentukan itu.  Apa kekacauan akan terjadi?

Kenapa sih..  Org gk bisa jujur aja sama perasaannya?  Apakah segitu berbahaya nya ketika jujur sama diri sendiri? Menyakitkan mungkin..  Gak nyaman mungkin. Mematikan? 

Beda. Tiap org beda. Begitu nerima itu,  itu kali yg disebut kedewasaan.

Paradox nya…  Ya tiap org beda,  entah kenapa sebenarnya deep down we’re the same. Kenapa gt?  Krn kebutuhan dasar manusia sama. Segitu terhubung dan terkaitnya manusia satu dengan lainnya.

Dan ini hanya jd percakapan yg hanya berputar dan naik turun. Karena hal yg simpel ternyata pun tidak mudah.

Simpel nya, skrg saya merasa terluka. Sayangnya saya gak tau cara apa atau mesti bersikap bagaimana lagi selain nulis disini dan coba nenangin diri dgn ngatur nafas, dgn ngalihin pikiran. Bukannya itu jadi lari ya?  Gk mau lari lagi. Capek. Lebih capek lari dari rasa sakit. Jadi lg biarin ngerasain, hanya merubah cara melihat situasinya,  merubah sikap saya ke keadaannya. Gk mudah lagi” krn saya manusia yg cepat merespon. Cepat bereaksi.

Menerima diri sendiri itu juga susah buat saya. Membandingkan diri dgn org lain jadi ky hobi. Dan akhirnya merasa gk cukup baik dalam semua hal. Ketika ada hal yg gk mengenakan atau menyakitkan terjadi,  org pertama yg saya hukum ya diri sendiri. Kebodohan tingkat dewa ya..   Padahal lagi” belum tentu saya penyebab keseluruhan kejadiannya. Atau bisa jg iya. Saya gk pernah bisa bener” tau krn gk dikasih tau. Mungkin itu kali.  Gk dikasih tau krn beribu alasan.

Capek sebenernya. Hanya ini yg saya tau soalnya. Jujur,  rasa nya msh sama. Plus dicampur sedih dan marah jg. Masih berharap utk org tau. Sayangnya,  sepertinya gak. Dan ngmg pun percuma. Mencoba bentuk komunikasi pun jd kaya sia”…  Jadi apalagi?  Mendoakan aja utk saat ini. Relakan aja…  Lepaskan aja…  Stop berusaha… Seperti yg diminta,  stop msg…  Di hati,  tetep sama.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s